to see beyond the edge

kita intai dunia sana bagaimana…

Profesionalisme kita ke arah mana?


Bismillah. Assalamualaikum wbt.

Sudah sebulan saya berada di department GIT surgery. Alhamdulillah. Nak kata ok,xdelah ok sgt. Otak ni dah bkarat, 2 bulan lebih tinggal buku. Seronok beli buku surgery. Macam2 ada. Beli banyak, hopefully baca pun banyak. Bercakap pasal surgery, saya rasa saya xsesuai nak jadi surgeon. But who knows later on i might be the one. 😛

Dalam kesibukan kuliah, dgn izin Allah, satu program dinner “Night of the Future” telah pun diadakan. Tujuannya untuk meningkatkan tatacara pakaian dan adab makan ms dinner. Cumanya saya nak bermuhasabah sedikit.

1. Sejauh mana pengertian profesionalisme bila mana ianya di ukur dgn cara pemakaian smart2 dan cantik2 dalam satu malam shj? dan profesionalkah kita bila mana pakaian ke kuliah masih lagi dengan selipar dan seluar jeans koyak2?

2. Profesionalisme pada muamalah dan ikhtilat ikhwah dan akhawat mestilah berpandukan syariat yang ditetapkan. Adakah seseorang itu dikira tidak profesional bilamana dia rasa tidak selesa melihat lelaki dan perempuan rapat2 bergambar bersama?

3. Ini dinner profesional, orang yang profesional dan bertanggungjawab mesti akan datang ke kuliah walau penat mana dia bekerja malam tu dan tidak menjadikan alasan dinner habis lewat untuk ponteng kelas.

4. Alangkah baiknya jika profesionalisme yang ingin dipupuk dapat dimanfaatkan dalam kerja seharian, contohnya dalam pembahagian kerja assignment, kesungguhan dalam kerja melibatkan kerja berkumpulan dan sbgnya. Jikalau budaya profesionalisme dalam bekerja dapat dipraktikkan, subhanallah, mmg best!

5. Profesionalisme bg sy adalah gabungan rasa bertanggungjawab,perihatin dan common sense dan dikawal oleh syariat yang ditetapkan bagi menghasilkan hasil kerja yang bagus. Selagi mana rasa bertanggungjawab, common sense tu xde dalam diri, can we be profesional?

Moga Allah memberikan perlindungannya kepada kita semua atas segala tipu daya dunia dan segala isinya.

Sungguh, segala perbuatan manusia tidak akan lepas dari pengawasan Allah SWT.

(Surah Yunus, ayat 61)

Dan tidaklah engkau (wahai Muhammad) dalam menjalankan sesuatu urusan, dan tidaklah engkau dalam membaca sesuatu surah atau sesuatu ayat dari Al-Quran, dan tidaklah kamu (wahai umat manusia) dalam mengerjakan sesuatu amal usaha, melainkan adalah kami menjadi saksi terhadap kamu, ketika kamu mengerjakannya. Dan tidak akan hilang lenyap dari pengetahuan Tuhanmu sesuatu dari sehalus-halus atau seringan-ringan yang ada di muka bumi atau dilangit, dan tidak ada yang lebih besar, melainkan semuanya tertulis didalam Kitab yang terang nyata.

Maka sepatutnya saya perlu lebih berhati2 akan tingkah laku saya, takut2 jika melampaui garisan yang telah disyariatkan oleh Allah, kerana setiap apa yang kita lakukan ada saksi dan pembalasannya.

Seeru ‘ala barakatillah!

November 13, 2009 - Posted by | Uncategorized

1 Comment »

  1. assalamualaikum wbt
    isu professionalisma bergantung pada sejauh mana kita mengaplikasikannya secara praktikal.ianya lahir daripada peribadi yg berkefahaman kukuh dan perasaan tanggungjawab yang jitu.ianya bukan hanya terletak pada pakaian yg bergaya dan cantik dan dinner ethique krn itu hanyalah hiasan profesionalisma itu.
    selepas annual dinner itu,sejauh mana kita betul2 memahami konsep profesional itu dan diterapkan dalam diri?sy rasa ianya masih kurang jelas.wallahualam

    Comment by nik_10 | November 13, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: