to see beyond the edge

kita intai dunia sana bagaimana…

Ramadhan Yang Manis- A.Samad Said


Ramadhan yang Manis

Alam itu cantik- gunung dan tasik;
maya terlalu indah- laut dan mega.
Lapar dan dahaga yang mengiktibar
cekal dan bersih suara mengajar:
Lapar kita dahaga yang menguji,
dahaga kita lapar yang mengerti-
ketakwaan penuh terhadap Ilahi.
Puasa- musim manis, bahang menguji,
angin yang santun ke pohon dakwah
bergugus dan sihat buah ibadahnya.
Bulan menyimpan kebijaksanaan,
musim indah di taman Ramadhan,
menyerlahkan kemanusiaan luar biasa,
menginsafi keagungan Maha Kuasa.
Daun yang gugur, tanah yang rekah,
di atas sejadah harum iklimnya;
surah yang jernih dan suara syahdu
terhantar ke lidah dari damai qalbu,
merubah derita ke bahagia diri,
membimbing hidup yang diredai.
Solat malam, zikir doa, tulus sedekah
ibadah ummah, tangkai yang ketiga,
mengagumi Allah Subhanahu Wa Taala.
Langit beradab, kelam dan cerah
datang dan pulangnya iktibar berhemah.
Badik ketika murka, senyum sewaktu mesra,
alam, insan khusyuk menyujud Ilahi
sekiblat dalam tautan kasih yang hakiki.
Lailatul qadar ia pada detik terpilih
malam yang manis, indah dan jernih.
Pada malam sabar dan siang yang cekal
ranum pohon hikmah sebagai bekal;
gugus permata, kerlipnya paling mesra,
merimbun bugar, daunnya meneduhi ummah.

bezanya karya seniman dengan orang picisan seperti saya:

ALMA MATER RAMADHAN

Ku pandang dari jauh dari hujung anak mata

Sayup ku lihat kau melambai-lambai  memanggilku datang dekat

Hiduku menangkap harum wangi udaramu

Di depan pintu bersadur emas menyilau cahayanya

Terlalu terang, kecil mata ini menyaksikan

Indah, cantik, berseri

Tidak pernah ku jumpa setara dengannya

Aku langkah kaki sebelah tempang

Menyeret, aku halakan kekuatan tuju dekati mahligaimu

Haus, lapar, dahaga.. aku perlukan sesuatu darimu

Yakin aku bahawa kau mempunyai lebih dari apa yang aku pinta

Aku mahu pergi ke sana walau jarak jauh beribu

Tolong jangan tutup gerbang itu lagi

Tunggu aku datang..tunggu aku…

Allahumma ballighna ya Ramadhan….

Aku sampai ditamanmu, aku teguk air yang mengalir di sungai

Allah…nikmatnya, terhambur bersama air mata penyesalan

Mengapa aku teguk air syaitan itu dahulu

Yang hanya menyesakkan, pahit, buat aku gila

Aku basuh anggotaku, ku bersihkan daki hitam dari tubuh

Doaku moga tertanggal jua kotor dosa bersamanya

Aku mahu diri ini suci

Sebelum menjejak masuk ke madrasah kepunyaanmu…

Ahlan ya Ramadhan

Aku tidak mahu kau yang menyambut kedatanganku

Bahkan terbukanya pintumu lah yang aku tunggu-tunggu

Akulah yang memerlukanmu, membutuhkanmu

Rawati diriku yang tempang walau punya 2 kaki

Yang buta walau punyai sepasang mata,

Yang masih lagi pekak walau bertelinga dua,

Yang mempunyai akal namun fikiran entah kemana…

Sembuhi jiwa ini yang kian sakit menyibukkan dirinya dengan dunia

Sucikanlah hati ini yang kian kelam dan pudar, tenggelam dek dosa yang berlautan..

Allah ,aku telah masuk ke madrasahmu

Bersama-sama ribuan hambamu yang menantikannya

Ratib zikir memenuhi segenap ruang

Basah lidah memujamu, tidak berhenti walau kering tekak

Kenyang jiwa diisi walau perut berkeroncong

Jiwa hamba, kurniakanlah ia kepadaku..

Lapar dahaga ditahan, mudah-mudahan aku jadi insan bertaqwa..

Aku ingin hebatnya ganjaran lailatul qadr, Yang padanya lebih baik dari seribu bulan…

Aku mahu rahmat, maghfirah dan pelepasan api nerakamu seperti mana dalam janjiMu..

Aku tunggu kegembiraan berbuka dan bertemu denganMu ya Allah…

Aku kejar segala yang baik dalam fatrah ini

Ku tahu aku insan hina dan kerdil..

Namun aku jua mengerti Kaulah yang Maha pengampun dan Maha Mengasihani

Rahmatiku, ampunilah diriku..

Allah saksikanlah berat kakiku melangkah keluar dari madrasah ini

Syahdu hatiku meninggalkan malam-malan terindah di sini..

Thabatkanlah hatiku menempuh masa mendatang..

Akan ku nanti jemputanmu ramadhan

Rindu menjadi tetamu yang sangat dirai…

Dan bersaksilah wahai hati

Jika ini ramadhan terakhir bagiku….

Aku pasti segala amalan tidaklah sia-sia

Segala janjiMu bukanlah omongan kosong…

Semoga lelahku pada setiap hari

Bisa menempatkan aku pada Jannah mu yang teratas..

Dapat bersua denganmu Tuhan Rabbul Izzati….

Allahumma ballighna ramadhan……..

Advertisements

August 23, 2009 - Posted by | Uncategorized

2 Comments »

  1. okla sajak awk tu.xdela picisan sgt.at least ianya dtg dari hati.bahasa yg cantik tak semestinya dtg dari hati,itu dtg dari akal.bgenang air mata bila fiza mdeklamasikan sjk awk ni.apa2 pun,semoga Allah mengurniakn kenikmatan ramadhan pd kita

    Comment by nik_10 | September 3, 2009 | Reply

  2. smg Allah kurniakan nikmatnya ramadhan pada thn ini, dan moga kita bpeluang mengecapi nikmat itu thn hdpan..

    Comment by mysar1124 | September 3, 2009 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

%d bloggers like this: